( petikan dari Gadis Berniqab)


Humaira melihat tepat ke arah skrin komputer ribanya.

"Hmm," dia mengeluh kepada dirinya.

Jarinya menekan butang Ctrl+A. Humaira terus menekan Shift+Delete dengan serentak. Dia tidak boleh berlengah lagi, semakin dia berlengah, nafsu akan terus berbisik-bisik di jiwanya.

"Alhamdulillah," monolog Humaira sendirian tatkala melihat kesemua gambar yang ada di dalam folder tersebut telah habis dibuang. Hilanglah semua gambar yang sering membayangi hidupnya. Syaitan sering membisik-bisik. Zina hati sering menerjah mindanya. Zina mata sering terjadi tatkala Humaira membuka komputer bimbitnya.

"Bukan aku tidak mencintaimu, tapi aku lebih mencintai Allah." bisik Humaira kepada hatinya.

Syukur kerana Allah SWT memberi dia kekuatan untuk meninggalkan saki baki fitnah ikhtilat. Fitnah yang banyak merosakkan manusia. Menjerumuskan manusia ke lembah kebinasaan. Yang menutup aurat seolah hilang sudah malunya. Maruah tergadai begitu sahaja atas nama cinta.

...............( petikan dari Gadis Berniqab)

from heart to heart

No comments:

Post a Comment